Menjadi Manajer yang Profesional

Sering disebutkan, seseorang yang berkeinginan memperbesar kemungkinan mencapai sukses di dunia usaha perlu memiliki sifat tekun, kesungguhan hati, dan sikap terus terang terhadap diri sendiri. Apa yang dipantulkan oleh cermin tentang diri Anda? Apakah Anda sudah berkelakuan sebagaimana layaknya seorang yang benar-benar profesional? Sudahkah Anda mengikuti kaidah-kaidah yang semestinya? Apakah Anda sudah tahu aturan-aturan tingkah laku? (Jika Anda ingin mendapatkan slide powerpoint presentasi yang bagus tentang management skill dan leadership skills, silakan KLIK DISINI ).

Sebagaimana halnya seorang pemain bilyar tunduk pada kaidah-kaidah geometri, orang dunia usaha di mana pun harus patun pada aturan-aturan dasar tingkah laku profesional. Aturan itu ikut menentukan gerak tindak setiap orang yang ingin berhasil. “Pedoman tadi berlaku pada corak kebijaksanaan dan gaya manajemen yang bagaimanapun yang dianut suatu perusahaan,” tulis dua ahli etiket bisnis Amerika, Elena Jankowic dan Sandra Bernstein, dalam buku yang berjudul ‘Behave Yourself: The Working Guide to Business Etiquette’.

Bila berbicara mengenai protokol profesionalisme demikian ditulis lebih lanjut banyak orang berpikir pada tatacara yang diperlukan dalam situasi-situasi “mikro” yang sifatnya khas, seperti memilih bentuk garpu untuk suatu pesta makan atau cara memperkenalkan diri yang so-pan. Akan tetapi, terdapat aturan-aturan yang si¬fatnya “makro” yang mendasari semua pedoman untuk hal-hal tersebut di atas. Memahami atur¬an-aturan ini memungkinkan seorang eksekutif selalu dapat bertingkah laku layak, baik dalam situasi seperti yang diinginkan maupun tidak. Apa yang disebut “The Golden Rule of Busi¬ness” merupakan tata aturan makro yang sifat-nya sangat pokok. Di antara aturan-aturan tersebut:

Pusatkan perhatian
Tiap eksekutif harus belajar mampu menggunakan energinya secara tepat; jangan mem-buangnya untuk hal-hal yang percuma. Anda harus mengonsentrasikan diri pada hal-hal yang sebenarnya menjadi tugas Anda, dan tidak memboroskan perhatian pada masalah-masalah yang tidak relevan atau aktivitas-aktivitas yang tidak produktif.

Dalam kadar yang saling berlainan, di tiap organisasi terdapat hal-hal yang secara potensial dapat menumbuhkan aktivitas yang tidak produktif — perselingkuhan, sikap iri, gosip, atau dendam-dendam yang sifatnya pribadi. Semua itu menghamburkan energi, dengan kata lain mampu membuat jalannya pekerjaan menjadi tidak efektif.

Ambil sebuah contoh kasus seorang asisten manajer penjualan pada sebuah perusahaan besar. Orang-orang menuding kelemahannya dalam menyusun laporan-laporan penjualan, atau menasehatinya agar meningkatkan kemampuan manajemehnya.

Sang asisten manajer tadi me-nanggapi komentar-komentar tersebut sebagai sesuatu yang sifatnya personal. la mengobati egonya yang terganggu tadi dengan berusaha mendapatkan simpati dan dukungan dari rekan-rekan sekerjanya, antara lain dengan ucapan-ucapannya sendiri yang meremehkan beberapa keunggulan yang sebenarnya dimilikinya. la membuang banyak energi dengan bersikap yang tidak seharusnya, dan mengabaikan apa yang seharusnya ia lakukan: mengoreksi kekurangan-kekurangan pelaksanaan tugasnya. la berarti mengabaikan kesempatan untuk bisa menunjukkan peningkatan penampilannya, sebagaimana seharusnya orang yang benar-benar profesional, yang menerima setiap kritik yang sifatnya konstruktif dan belajar daripadanya.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Pengembangan Diri. Download Gratis Sekarang.

Titik perhatian seorang eksekutif seharusnya langsung pada penggunaan energi untuk pelaksanaan tugas yang sebenarnya, dan tidak menghabiskan energi itu untuk reaksi-reaksi yang sifatnya emosional.
Aspek penting lain dalam kaitan perlunya pemusatan perhatian adalah kesadaran bahwa dalam suatu lingkungan profesional, hubungan antar manusia juga sifatnya harus profesional. Salah satu bahaya terbesar timbul bila tiap orang mencoba menjalin hubungan dengan gaya hu¬bungan pergaulan sosial. Tidak ada salahnya bersikap hangat, kekerabatan dan ramah, namun seorang eksekutif yang pintar akan tetap sadar bahwa lingkungan perusahaan bukanlah gelanggang main golf atau sebuah grup pertemuan.

Membiarkan kantor dalam suasana pergaulan sosial boleh jadi sangat menyenangkan, tapi ini menggemboskan sikap respek terhadap formalitas dan profesionalisme — hal-hal yang sangat diperlukan untuk mencapai standar yang tinggi dalam penampilan bisnis. Ada misalnya kantor di mana orang-orangnya saling berhubungan lebih sebagai teman ketimbang sebagai kolega. Ini berarti membuka pintu lebar-lebar bagi datangnya problem yang serius. Dalam kehidupan perusahaan, kualitas dan produktivitas kerja dapat terbenam karena karyawan menganggap sesamanya pertama sebagai teman, dan kolega sebagai hal yang kedua.

(Jika Anda ingin mendapatkan slide powerpoint presentasi yang bagus tentang management skill dan leadership skills, silakan KLIK DISINI ).

Sumber : Majalah Eksekutif edisi Januari 1989.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Pengembangan Diri. Download Gratis Sekarang.

Free Slides dan Ebook

Dapatkan 7 Presentasi Wow + 5 Buku Dahsyat tentang Strategi Bisnis, Motivasi dan Financial Freedom secara GRATIS!